Home » Uncategorized » Idealisme dan Kebutuhan Hidup

Idealisme dan Kebutuhan Hidup

Tuesday, November 12th, 2013 | Uncategorized

Idealisme dan kebutuhan hidup, itulah yang sedang ada dalam pikiran ku. dimana pikiran itu datang ketika mendapat tawaran kerja di tempat lain. galau bahasa anak sekarang mah.. hehehe..

Aq adalah lulusan Teknik Industri, tetapi bekerja sebagai seorang tukang benerin komputer… kenapa, masalah buat lho.. hehehehe. kalo di lihat dari basic pendidikan tentu tidak nyambung, karena ilmu Teknik industri aq tentu tidak akan terpakai.. ada sich beberapa, misalnya dalam merancang program aq masih teringat perlajaran dosen aq yang maha pinter ngeles tapi ilmu “meringankan tubuhnya” sakti sekali, beliau adalah Bpk. Iim Takwin yang title nya gak tau dah berapa sekarang.

tapi ketika idealisme itu datang bersama tawaran kerja yang menggiurkan, tentu akan membuat aq galau untuk memilih. di satu sisi aq butuh kehidupan di sisi lain juga butuh pengembangan diri untuk mencapai masa depan yang lebih baik lagi. di sini aq Static dan tidak akan berkembang, karena yang aq kerjakan adalah kerjaan rutin yang ntu ntu lagi. sedangkan di tempat yang baru aku akan di tantang untuk mengembangkan diri.

di tempat baru, aq di tuntut untuk melakukan perbaikan di pabrik, baik layout maupun sistem produksinya. tentu pelajaran Sistem Produksi dan Perancangan Tata Letak dan Fasilitas akan sangat berguna sekali pokoke Teknik Industri Bangets dech, di topang dengan Program Auto Cad yang akan memudahkan ku dalam bekerja. Disana pun akan banyak berhubungan dengan wonglande hehehe Bule maksudnya… tentu terpacu lagi untuk belajar bahasa inggris.. hahahaha.. bisa gak yach..,  Mobil dinas pun di tawarkan, jika sudah 6 bulan bekerja dan juga jaminan kesehatan yang di jamin penuh selama 1 tahun tidak melewati 1 bulan gaji… hehehe sisanya bayar sendiri… Gaji yang di tawarkan juga lumayan, hampir selisih 2 jutaan.. tetapi tetap galau…. :))

Galaunya yaitu perbandingan

Plus minus nya adalah

Tempat kerja yang sekarang jaraknya cuma 450 Meter dari rumah kalo di tarik garis lurus berangkat jam 7.15 pulang sampe rumah jam 16.45, kalo di jakarta dari rumah paling telat harus berangkat jam 5 pagi  dan pulangnya sampe rumah minimal jam 8 malam.. Kapan ketemu anak ?? berangkat pagi habib masih tidur, pulang malam kemungkinan habib juga sudah tidur.. paling ketemunya sabtu dan minggu aza.

di tempat kerja yang sekarang, ongkos gakan ngabisin 1 liter sehari sedangkan kalo ke jakarta lumanyun dech pokoke… beli pertamax… hehehe, maklum spocel injection jadi minumnya harus tanpa timbal.. kata tukang mainan mah sayang motor…sayang motor…, bayar parkir di pintu tol Citeureup/cibinong, Naik Bus, makan siang, makan sore dsb dech yang bikin kantong kering..

Kalo di hitung2 paling dari selisihcuma sisa 800rb.. nah nilai itu apa sebanding dengan waktu yang terbuang??? ada yang bisa bantu untuk memilih antara idealisme dan kebutuhan hidup… ???

Related Idealisme dan Kebutuhan Hidup

Anmum, Terima kasih TV 21

Setelah setahun berlalu, akhirnya datang juga. TV 21 inc Samsung hadiah dari susu

Ada yang mo bobol sariful

Ada-ada aza yach orang teh… sariful dot com aza mau di bobol… gak

AS Sorot Glodok Jadi Icon

Jakarta – Pusat perbelanjaan Glodok ternyata ‘terkenal’ sampai Amerika Serikat. United Stated Trade

4 tahun yang indah bersam

hari ini 4 tahun yang lalu tanggal 9 Agustus 2008 tepat jam 9.00WIB